primbon


Web Site Hit Counters

Sejak:17 Agustus 2013
DAFTAR SAHABAT YG MASUK The truth seeker
Tidak harus menjadi yang pertama,yang penting itu menjadi orang yang melakukan sesuatu dengan sepenuh hati.


Disclaimer:Artikel,gambar ataupun video yang ada di blog ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain,
dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut.Jika kami salah dalam menentukan sumber yang pertama,
mohon beritahu kami
e-mail primbondonit@gmail.com HOTLINE atau SMS 0271 9530328

GAMBAR-GAMBAR dibawah ini BUKAN HANYA IKLAN tapi merupakan LINK SUMBER




Bagi sebagian masyarakat yang mengklaim diri sebagai masyarakat peradaban modern,westernism bahkan sebagian yang mengesankan perilaku agamis yakni hanya bermain-main sebatas pada simbol-simbol agama saja tanpa mengerti hakekatnya,dan kesadarannya masih sangat terkotak oleh dogma agama-agama tertentu.Manakala mendengar istilah mistik,akan timbul konotasi negatif.Walau bermakna sama,namun perbedaan bahasa dan istilah yang digunakan,terkadang membuat orang dengan mudah terjerumus ke dalam pola pikir yang sempit dan hipokrit.Itulah piciknya manusia yang tanpa sadar masih dipelihara hingga akhir hayat.Selama puluhan tahun,kata-kata mistik mengalami intimidasi dari berbagai kalangan terutama kaum modernism,westernisme dan agamisme.Mistik dikonotasikan sebagai pemahaman yang sempit,irasional,dan primitive.Bahkan kaum mistisisme mendapat pencitraan secara negative dari kalangan kaum modern sebagai paham yang kuno,Pandangan itu salah besar.Tentu saja penilaian itu mengabaikan kaidah ilmiah.Penilaian bersifat tendensius lebih mengutamakan kepentingan kelompoknya sendiri,kepentingan rezim,dan kepentingan egoisme(keakuan).Penilaian juga rentan terkonaminasi oleh pola-pola pikir primordialisme dan fanatisme golongan,diikuti oleh pihak-pihak tertentu hanya berdasarkan sikap ikut-ikutan,dengan tanpa mau memahami arti dan makna istilah yang sesungguhnya.Apalagi dalam roda perputaran zaman sekarang,di mana orang salah akan berlagak selalu benar.Orang bodoh menuduh orang lain yang bodoh.Emas dianggap Loyang.Besi dikira emas.Yang asli dianggap palsu,yang palsu dibilang asli.Semua serba salah kaprah,dan hidup penuh dengan kepalsuan-kepalsuan.Untuk itulah Warisjati merangkum beragam artikel dari beberapa sumber tentang pengetahuan Budaya dan tradisi di Nusantara yang merupakan warisan para leluhur yang sarat akan makna dan berbagai artikel lainnya yang saling melengkapi.Dengan harapan membangun sikap arif dan bijaksana dan mengambil pelajaran serta pengetahuan dari budaya masa lalu sebagai warisan leluhur di Nusantara ini.

ORANG YANG DENGAN MUDAHNYA MENGATAKAN SESAT KEPADA SESEORANG
ADALAH ORANG YANG TIDAK atau BELUM PAHAM AKAN DIRINYA SENDIRI



Minggu, 23 Februari 2014

Legenda Cerita Rakyat Sendang Senjaya (Salatiga) dan Karebet/Jaka Tingkir

Seputar Jakatingkir 

Legenda Cerita Rakyat Sendang Senjaya (Salatiga) dan Karebet/Jaka Tingkir

Legenda Cerita Rakyat Sendang Senjaya dan Karebet
Pada zaman dahulu di negara Medang Kamolan terjadilah peperangan. Raden Sanjaya, pangeran negara tersebut kalah dan akhirnya lari sampai di Senjaya. Di sana ia bertapa kemudian menghilang dan munculah mata air yang diberi nama Sumber Senjaya atau Sendang Senjaya. Kemudian sumber tersebut dijadikan tempat pertapaan. 
Sendang Senjoyo berada di desa tersebut Tegalwaton, 
Kecamatan Tengaran (arah Tinkgkir / Solo) adalah sekitar 3 km dari Salatiga.

Pada suatu hari datanglah para priyayi di antaranya Ki Kebo Kanigoro, Sunan Kalijaga dan Jaka Tingkir atau Karebet. Di sana Karebet mendirikan sebuah padepokan yang diberi nama padepokan Karebet. Ia juga membuat sebuah gubuk, menanam buah manggis dan blimbing. Tempat tersebut sekarang dikenal dengan desa Jubug, desa Manggisan dan desa Blimbing. 

Karebet adalah anak seorang priyayi Pengging yang bernama Ki Kebo Kenanga. Ia dilahirkan ketika ayahnya menggelar pertunjukan wayang beber dengan Ki Ageng Tingkir sebagai dalangnya. Pada saat istri Ki Kebo Kenanga akan melahirkan terjadi hujan lebat serta angin kencang hingga menerpa wayang dan terdengar krebet-krebet, oleh karena itu Ki Ageng Tingkir memberi nama anak Ki Kebo Kenanga dengan nama Karebet. 

Tidak lama kemudian, terdengar kabar bahwa Ki Ageng Tingkir sakit keras. Ki Kebo Kenanga, Ki Ageng Butuh dan Ki Ageng Ngerang menjenguknya. Sampai di sana ternyata Ki Ageng Tingkir meninggal dunia. Mereka tinggal di desa Tingkir selama tujuh hari sebagaimana adat Jawa. 
Ki Kebo Kenanga adalah penganut Hindu yang taat. Hari-harinya disibukkan dengan bertapa dan untuk mencapai kesejatian hidup. Akalnya cerdas dan hatinya bersih. Kekuasaan, pangkat, jabatan atau gelar kebangsawanan menjadi sesuatu yang ia hindari. Suatu kali ia bertemu dengan Syekh Siti Jenar. Setelah itu ia masuk Islam dengan Syekh Siti Jenar sebagai gurunya. Syekh Siti Jenar berpendapat bahwa pada hakekatnya manusia adalah Tuhan. Hukum hanya aturan semu belaka, bahkan bisa menjerumuskan pelakunya jika tidak disertai keyakinan ketuhanan. Ki Kebo Kenanga juga mengikuti faham tersebut. Syeh Siti Jenar dianggap telah menyesatkan agama Islam kemudian dia dihukum mati, dengan para wali sebagai eksekutornya. 

Sebagaimana halnya Syekh Siti Jenar, Ki Kebo Kenanga juga mempunyai banyak pengikut. Semua penduduk Pengging patuh dan mengikuti petuah-petuahnya. Pengging merupakan wilayah Demak, maka seharusnya tunduk pada kekuasaan Demak. Namun, Ki Kebo Kenanga tidak mau manghadap pada Sultan meskipun satu kali saja, apalagi ia masih kemenakan raja. Penolakan ini dianggap oleh Sultan sebagai pembangkangan. Beberapa kali utusan datang untuk menyuruh Ki Kebo Kenanga menghadap, tetapi tetap tidak dihiraukannya, hingga Sultan memberinya waktu tiga tahun. Waktu yang diberikan pun habis, dan Ki Kebo Kenanga tidak menghadap. Hal ini dianggap Sultan sebagai pengkhianatan, apalagi pendukungnya semakin banyak. Maka, Sultan menyuruh Sunan Kudus untuk memberikan hukuman mati kepada Ki Kebo Kenanga. Setelah kematian Ki Kebo Kenanga, istrinya jatuh sakit dan akhirnya meninggal dunia. Sejak saat itu Karebet diasuh oleh Nyai Ageng Tingkir. 
Karebet tumbuh menjadi pemuda yang tampan dan gemar bertapa, sehingga dijuluki Jaka Tingkir. Nyai Ageng kurang berkenan dengan apa yang dilakukan Jaka Tingkir, kemudian ia menyuruhnya untuk berguru pada Ki Ageng Sela. Akhirnya ia berguru pada Ki Ageng Sela. 

Ki Ageng juga mengangangkatnya sebagai cucu dan dipersaudarakan dengan ketiga cucunya, yaitu Ki Juru Martanai, Ki Ageng Pemanahan dan Ki Panjawi. Jaka Tingkir sangat cakap, sehingga Ki Ageng sangat sayang padanya. Menurut silsilah mereka masih misan, sama-sama cicit Prabu Brawijaya. Suatu kali Jaka Tingkir diajak bertapa di hutan. Ki Ageng meminta petunjuk pada Tuhan siapa yang akan menjadi raja besar Jawa nantinya. Dia berharap anak keturunanyalah yang akan menjadi raja besar, karena Ki Ageng merasa dirinya masih keturuan Prabu Brawijaya dari Majapahit. 

Tujuh hari tujuh malam mereka berada di hutan Renceh, di sebelah utara timur Tarub. Ki Ageng Sela menghabiskan waktu dengan bersemedi, sedangkan Jaka Tingkir hanya tidur dan bermain. Hingga suatu malam, Jaka Tingkir tertidur berbantalkan kaki Ki Ageng yang sedang bersemedi. Ki Ageng mendapatkan wahyu seperti mimpi. Dalam mimpinya, Ki Ageng pergi ke hutan membawa sabit hendak memangkas semak dan pohon-pohon kecil. Terlihat juga Jaka Tingkir sudah ada dalam hutan tersebut dan semua pohon sudah tumbang dicabut olehnya.

Seketika itu Ki Ageng terbangun dan melihat Jaka Tingkir tertidur di kakinya. Lalu ia membangunkannya dan menanyakan apakah ia pernah bermimpi. Jaka Tingkir menjawab bahwa ia pernah bermimpi kejatuhan bulan. Itu adalah mimpi yang bagus kata Ki Ageng Sela. Ki Ageng merasa resah dengan hal itu, namun ia pasrah dan sadar bahwa kekuasaan Tuhan tidak dapat diupayakan manusia. Ki Ageng menasehati agar Jaka Tingkir pergi ke Demak Bintoro untuk menemukan arti mimpinya itu. Ki Ageng juga berkata jika Jaka Tingkir telah berhasil ia jangan sampai melupakan keturunan Ki Ageng Sela. 

Sebelum pergi ke Demak, Jaka Tingkir berpamitan pada Nyai Ageng Tingkir. Nyai Ageng Tingkir mengijinkannya asalkan ia ditemani pelayan, karena Nyai Ageng sangat sayang padanya, dan takut kalau terjadi apa-apa. Namun, pelayanya itu sedang matun (mencabuti rumput di sawah). Jaka Tingkir menuruti apa yang dikehendaki Nyai Ageng. Ia dengan sabar menunggu dua orang pelayan yang akan mengantarnya ke Demak, bahkan Karebet menyusul ke sawah untuk membantu agar cepat selesai. Menjelang waktu asar, Karebet masih bekerja di sawah. Kebetulan Sunan Kalijaga lewat di situ dan melihatnya sedang matun. Segera ia menghampiri dan mengatakan pada Jaka Tingkir agar ia menghentikan pekerjaanya itu dan mengatakan bahwa Jaka Tingkir adalah calon pemimpin Jawa. Sunan Kalijaga hanya berkata demikian, lalu meninggalkan Jaka Tingkir dan berjalan ke utara tanpa menoleh. 

Setelah itu ia pulang dan menceritakan semuanya pada Nyai Ageng. Lalu Nyai Ageng menyuruhnya lekas berangkat dan pekerjaan yang belum selesai biar Nyai Ageng yang meneruskan. Lalu Jaka Tingkir berangkat ke Demak. Di sana ia tinggal di rumah Kyai Ganjur atau Kyai Gandamustaka (saudara Nyai Ageng Tingkir) yang bekerja sebagai perawat masjid Demak berpangkat lurah Ganjur. 
Jaka Tingkir pandai menarik simpati Sultan Trenggono, sehingga ia diangkat menjadi kepala prajurit Demak dengan pangkat lurah Wiratamtama. Suatu kali Jaka Tingkir diberi tugas untuk menyeleksi penerimaan prajurit baru. Ada seorang pelamar yang datang terlambat. Nama orang tersebut Dadung Ngawuk. Ia bersikeras minta diuji. Dia merasa lebih hebat dibanding dengan calon prajurit tamtama yang lain, bahkan lebih sakti dari Jaka Tingkir. Kemudian Jaka tingkir menguji kesaktiannya dan Dadung Ngawuk tewas dengan menggunakan sadak kinang. Akibat kejadian ini Jaka Tingkir diusir dari Demak.

Jaka Tingkir kemudian berguru pada Ki Ageng Banyu Biru atau Ki Kebo Kanigoro (saudara seperguruan ayahnya). Ki Kebo Kanigoro sering mengajaknya bertapa di sendang Senjaya. Suatu kali sumber di sendang ini besar sekali, kemudian Jaka Tingkir menyumbat dengan rambutnya, dan akhirnya menjadi kecil dan bisa digunakan oleh masyarakat lagi. Di sendang ini terdapat tujuh mata air yaitu, pertama sendang Gojek. Sendang ini biasanya digunakan Jaka Tingkir sebagai tempat berkumpulnya dengan para wali. Kedua, Umbul Senjaya, tempat ini sebagai sumber pertama, hasil menghilangnya raden Sanjaya. Sumber ketiga yaitu sumber Bandung. Sumber keempat, sendang Kakung. Sendang ini digunakan Jaka Tingkir untuk mandi. Kelima yaitu sumber Teguh, keenam aendang putri dan yang terakhir Tuk Sewu, karena tuk di sumber ini banyak sekali, sehingga dinamakan Tuk Sewu. 
Setelah tamat, Jaka Tingkir pergi ke Demak lagi dengan ketiga murid yang lain, yaitu Mas Manca, Mas Wila dan Ki Wuragil. Rombongan ini menyusuri sungai Kedung Srengenge menggunakan rakit. Muncul kawanan siluman buaya dan menyerang mereka. Buaya-buaya tersebut dapat ditaklukkan, bahkan membantu mendorong rakit sampai ke tujuan. 

Saat itu Sultan Trenggono sekeluarga sedang berada di gunung Prawoto. Atas usulan Ki Kebo Kanigoro, Jaka Tingkir melepas kerbau gila yang dinamakan Kebo Danu yang sebelumnya sudah diberi mantra (diberi tanah kuburan pada telinganya). Kerbau itu mengamuk dan menyerang pesanggrahan Sultan Trenggana. Tak seorang pun yang bisa menghadapi kerbau tersebut. Akhirnya Jaka Tingkir menghadapi kerbau tersebut dan ia diangkat menjadi lurah Wiratamtama lagi. 
Prestasi Jaka Tingkir sangat bagus sekali, sehingga Sultan mengangkatnya menjadi menantu dan menjadi adipati Pajang dengan gelar Adiwijaya atau Hadiwijaya. Sepeninggal Sultan Trenggana, yang seharusnya menggantikan adalah Sunan Prawoto. Namun, beliau tidak mau karena ingin menjadi sunan atau priyayi mukmin di Prawoto. Kemudian tahta kerajaan diberikan kepada Jaka Tingkir dengan pusat pemerintahan di Pajang. 

Dahulu setelah Pangeran Sabrang Lor Wafat, orang yang berhak menggantikannya sebagai Sultan adalah Pangeran Sekar Seda Eng Lepen. Namun, atas pertimbangan para wali dan kerabat istana, mereka memutuskan yang pantas menduduki tahta kerajaan adalah Sultan Trenggana. Hal ini menimbulkan rasa yang kurang puas pada Pangeran Seda Eng Lepen, tetapi ia masih berlapang dada dan menerima keputusan itu. Pangeran Seda Eng Lepen diam-diam mempersiapkan anaknya yang bernama Arya Penangsang untuk menggantikan pamannya, jika kelak sudah turun tahta. Arya Penangsang diserahkan kepada Sunan Kudus agar diasuh dan dididik. Ternyata Sunan Prawoto (anak Sultan Trenggana) juga dititipkan di sana. Arya Penangsang tumbuh menjadi manusia yang kuat, namun ia kurang bisa menahan emosi dan gampang marah, sedangkan Pangeran Prawoto lebih sabar dan tenang, namun dia kurang dalam kesaktian. 

Pangeran Prawoto mencium gelagat yang kurang baik. Dia mencurigai pamannya, Pangeran Seda Eng Lepen akan merebut tahta kerajaan. Ia berencana menyingkirkan pamannya itu dengan cara menyuruh orang untuk membunuhnya. Selesai sembahyang di masjid, suruhan Pangeran Prawata mencegat Pangeran Seda Eng Lepen di pinggir sungai. Ia dalam keadaan lemah lalu dibegal dan dibunuh. Berita ini sampai di telinga Arya Penangsang. Lalu ia berencana akan membalas dendam, namun amarahnya itu berhasil diredam oleh Sunan Kudus. Dia berjanji akan membalas perbuatan Pangeran Prawata suatu ketika. 

Pengangkatan Jaka Tingkir diketahui oleh Arya Penangsang. Ia tidak terima tahta kerajaan diberikan kepada orang yang bukan keturunan Raden Patah, apalagi yang mengangkatnya itu Sunan Prawoto. Sunan Kudus pun demikian. Dia lebih suka kalau orang yang memerintah adalah muridnya, bukan Adiwijaya yang merupakan murid dari Sunan Kalijaga. Persaingan antar wali dalam bidang politik juga berpengaruh. Selain itu, Sunan Kudus kurang suka pada Adiwijaya karena ia telah beralih guru pada Sunan Kalijaga. Sunan Kudus bertambah tidak suka pada Sunan Kalijaga karena muridnya yang bernama Sunan Prawata juga ikut berguru pada Sunan Kalijaga. Ia bertanya pada Arya Penangsang hukuman apa bagi orang yang mempunyai dua orang guru sekaligus. Arya penangsang menjawab bahwa mati adalah hukumannya. Sunan Kudus mengatakan bahwa yang berhianat adalah Pangeran Prawoto. Sunan Kudus merasa Sunan Prawata telah berkhianat padanya. Hanya Arya Penangsang yang masih setia. Maka Arya Penangsang siap melakukan hukuman bagi Sunan Prawoto.

Semenjak saat itu Arya Penangsang melakukan serangkaian kekacauan. Ia membunuh banyak orang yang dianggapnya musuh. Dendam atas kematian ayahnya salah satunya. Baginya semua ini karena pamannya, Sultan Trenggana. Maka, semua orang yang masih anak cucu Sultan Tranggana harus dibinasakan. Pertama, yang ingin dia bunuh adalah Sunan Prawata. Selain sebagai putra Sultan Trenggana, ia juga telah berkhianat pada Sunan Kudus. 

Adik Sunan Prawoto yang bernama Ratu Kalinyamat mendengar bahwa kakaknya telah dibunuh oleh Arya Penangsang. Kemudian ia pergi menghadap kepada Sunan Kudus untuk mendapat keadilan. Ia berharap Sunan kudus dapat menghukum muridnya karena telah melakukan pembunuhan. Namun, Ratu kalinyamat tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan, lalu ia pulang dengan marah dan kecewa. Arya Penagsang mengetahui bahwa sepupunya itu telah mengadu pada gurunya. Ia menganggapnya sebagai kesempatan untuk membunuh mereka. Maka diutuslah beberapa pengawal untuk membunuh pasangan suami istri tersebut. Para pengawal menyamar sebagai perampok dan berhasil membunuh suami Ratu Kalinyamat, sementara itu sang ratu berhasil melarikan diri. 
Ratu Kalinyamat semakin marah dan dendamnya semakin memuncak. Ia memutuskan pergi ke gunung Danareja untuk bertapa sebagai wujud ketidakberdayaan. Ia tanggalkan semua pakaiannya. Ratu bertapa dengan telanjang bulat. Ia membiarkan rambutnya terurai untuk menutupi tubuhnya. Ratu bersumpah tidak akan memakai kain seumur hidup sebelum Arya Penangsang mati. Dia juga mengadakan sayembara bahwa siapa saja yang berhasil membunuh Arya Penangsang, ia akan memberikan semua harta bendanya. 

Arya Penangsang telah berhasil membunuh Sunan Prawoto dan suami Ratu Kalinyamat, kemudian Sunan Kudus menasehatinya untuk membunuh Sultan Pajang dengan diam-diam. Ia mengirim empat orang untuk melakukan rencana tersebut. Para suruhan berhasil menyusup ke kamar tidur raja. Mereka melihat raja sedang tidur bersama istrinya. Mereka menghunuskan pedang ke selimut raja. Sang permaisuri terbangun lalu menjerit histeris. Raja pun bangun, lalu menyingkapkan selimutnya. Para pembunuh itu terjatuh dan tidak bisa bangun lagi. Sultan tidak menghukum mereka, malahan menyuruh mereka pulang serta diberi hadiah. 

Keempat orang tersebut pulang ke Jipang dan melaporkan kegagalan percobaan pembunuhan itu kepada adipati. Laporan itu membuat Arya Penangsang semakin khawatir. Lalu ia meminta nasehat kepada Sunan Kudus. Dia meminta agar Sunan memanggil raja Pajang. Raja Pajang alias Jaka Tingkir menghadap Sunan Kudus karena masih mengangganya sebagai guru. Ki Pemanahan, Ki Juru Martani dan Ki Panjawi memberikan usulan kepada raja untuk membawa seluruh pasukan tentaranya, pasukan kuda di depan dan pasukan jalan kaki di belakang. Pasukan tersebut dipimpin langsung oleh Ki Patih Mas Manca.

Sampai di alun-alun Kudus, Sunan Kudus memerintahkan Arya Penangsang menyambut dan mengajaknya masuk. Hal ini sebagai siasat untuk melemahkan raja Pajang. Meskipun terkenal dengan orang yang sakti, namun raja Pajang juga mempunyai kelemahan. Sunan dengan sengaja menyediakan kursi khusus untuk sang raja dengan harapan, setelah duduk dari kursi yang telah diberi mantra, kesaktiannya akan luntur. 

Para Abdi Sela melihat gelagat yang tidak baik. Mereka menyarankan raja untuk berhati-hati. Para abdi Sela sengaja memancing amarah Adipati Jipang agar hilang akal sehatnya. Mereka berhasil membuat marah sang adipati, sehingga ia lupa untuk mempersilahkan Sultan Adiwijaya duduk di kursi yang telah dipersiapkan. Beberapa saat kemudian Sunan Kudus keluar. Ia terkejut melihat kursi yang diberinya mantra itu telah diduduki Arya Penangsang. Firasatnya mengatakan bahwa manusia tidak bisa melawan kehendak Yang Maha Kuasa. Pertemuan itu tidak ada pembicaraan yang berarti. Sunan Kudus hanya sebagai penengah dalam perselisihan itu. Sunan Kudus memberi nasehat agar keduanya tidak boleh saling mendekat lagi. Antara Jipang dan Pajang harus pisah. Sungai Sore atau sungai Caket sebagai batasnya. Salah satu dari keduanya tidak boleh menyeberangi sungai. Jika ada yang menyeberang, maka akan menderita kekalahan dalam perang. 

Sultan Adiwijaya tersentuh dengan apa yang dilakukan Ratu Kalinyamat. Ia pergi ke gunung Danareja untuk menasehati kakak iparnya itu untuk menghentikan pertapaannya. Ratu bersikeras tidak akan berhenti sebelum Arya Penangsang mati. Ia berjanji kepada Sultan Adiwijaya, jika ia berhasil membunuh Arya Penangsang maka akan dihadiahi kerajaan Kalinyamat (Jepara) dan Prawata (Demak). Sultan Adiwijaya tidak mau berperang melawan Adipati Jipang karena masih teringat nasehat Sunan Kudus. Namun, atas nasehat Ki Pemanahan Sultan Adiwijaya akan memberi jawaban sehari kemudian. Ki Pemanahan mendatangi Ratu Kalinyamat untuk menembah hadiahnya dengan dua wanita cantik. Hal ini adalah kelemahan raja. Kemudian Ki Pemanahan juga mendatangi Sultan bahwa membunuh Arya Penangsang bukan untuk mendapat hadiah, namun menolong saudara yang tertimpa kesusahan. Raja pun tidak harus turun langsung menghadapi Arya Penangsang, cukup bawahannya saja. Akhirnya raja setuju. Ia mengadakan sayembara. Siapa saja yang berhasil membunuh Arya Penangsang akan diberi hadiah Mataram dan Pati. Ki Pemanahan tergiur dengan hadiah tanah Jepara dan Demak, apalagi hadiah yang diberika oleh raja. Kemudian para tokoh Sela, yang teridiri dari Ki Pemanahan, Ki Juru Martani, Ki Panjawi dan Danang Sutawijaya segera mengatur siasat. Keempat kerabat Sela tersebut berangkat ke dekat sungai Caket. Mereka menyamar sebagai orang biasa. Ki juru Martani merencanakan taktik perang melawan Arya Penangsang. Di seberang sungai mereka melihat ada seorang yang sedang mencari rumput, ternyata orang itu adalah tukang rumput yang bertugas mencarikan rumput kudanya Arya Penangsang yang bernama Gagak Rimang. Mereka tidak melewatkan kesempatan ini. Mereka bertanya banyak hal tentang Arya Penangsang. Sang pencari rumput mengatakan bahwa Gagak Rimang sangat perkasa dan larinya sangat kencang, namun kuda ini akan sulit dikendaliakn kalau melihat kuda betina binal. Ia tidak sadar bahwa orang-orang yang bertanya itu hendak mencelakai gustinya. Ki Pemanahan menawarkan akan memberikan uang yang banyak kalau ia mau memotong salah satu telinganya. Akhirnya perumput tadi mau memotongnya. Ki Pemanahan segera menulis surat dan menggantungkannya pada daun telinga tersebut. Kemudian ia menyuruh orang itu menyampaikannya pada Arya Penangsang. 

Sang perumput tersebut dengan berlumuran darah menghadap Arya Penangsang. Hal ini membuat marah adipati Jipang tersebut. Ia segera mengambil senjata dan memacu kudanya yang bernama Gagak Rimang ke sungai Caket. Sambil melontarkan caci maki dan tidak sabar untuk membunuh para kerabat Sela Tersebut. Ia tidak sadar bahwa kemarahanya tersebut telah membuatnya lupa atas pesan Sunan Kudus, bahwa siapa saja yang menyeberang sungai Caket maka akan kalah dalam berperang. Akhirnya Arya Penangsang terbunuh oleh Danang Sutawijaya atas kecerdikan Ki Juru Martani.
Setelah berhasil membunuh Arya Penangsang mereka menghadap Sultan. Ki Panjawi mendapatkan tanah Pati dengan gelar Ki Ageng Pati. Sementara itu, Ki Pemanahan masih menunggu karena seolah-olah Sultan menunda penyerahan tanah Mataram. Sampai beberapa tahun Mataram masih ditahan oleh Sultan. Alsan Sultan melakukan hal itu karena beliau khawatir dengan ramalan Sunan Prapen, bahwa di Mataram akan lahir sebuah kerajaan yang mengalahkan kebesaran Pajang. Kalijaga menengahi kejadian ini. Beliau meminta Sultan untuk memenuhi janjinya. Sebaliknya Ki Pemanahan juga diwajibkan bersumpah setia kepada Pajang. Ki Pemanahan bersedia. Maka, Adiwijaya menyerahkan tanah Mataram kepada kakak angkatnya itu. 

Tanah Mataram adalah bekas kerajaan kuno yang bernama kerajaan Mataram. Kerajaan tersbut telah tertutup hutan bernama alas Mentaok. Ki Pemanahan sekeluarga, termasuk Ki Juru Martani membuka hutan tersebut menjadi desa Mataram. Meskipun hanya sebuah desa, namun bersifat perdikan atua sima Swatantra. Ia hanya diwajibkan menghadap ke Pajang secara Rutin sebagai bukti kesetiaan tanpa harus membayar pajak. 

Setelah Ki Pemanahan meninggal, ia digantikan oleh anaknya yang juga anak angkat Sultan Adiwijaya yang bernama Danang Sutawijaya. Sutawijaya diberi hak untuk tidak menghadap selama satu tahun. Hal ini diberikan Sultan agar Sutawijaya dapat mengolah pemerintahanya dengan lebih baik lagi. Waktu setahun telah berlalu, namun Sutawijaya tidak menghadap. Sultan Adiwijaya mengirim Ngabehi Wilamarta dan Ngabehi Wuragil untuk menangakan kesetiaan Mataram. Mereka menemukan Sutawijaya bersikap kurang sopan dan terkesan ingin memberontak. Namun, kedua pejabat itu pandai menenangkan hati Sultan melalui laporan mereka yang disampaikan secara halus. 

Tahun demi tahun berlalu. Sultan mendengar kemajuan Mataram semaikn pesat. Ia pun kembali mengirim utusan untuk menyelidiki kesetiaan Sutawijaya. Kali ini yang berangkat adalah Pangeran Benawa, Arya Pamalad, serta patih Mas Manca. Ketiga orang tersebut dijamu pesta oleh Sutawijaya. Di tengah keramaian pesta Raden Rangga (anak sulung Sutawijaya) membunuh prajurit Arya Pamalad. Sesampainya di Pajang Arya Pamalad melaporkan keburukan Sutawijaya, sedangkan pangeran Benawa menjelaskan kalau peristiwa tersebut hanya kecelakaan saja. Sultan menerima laporan tersebut dan berusaha menahan diri.

Pada suatu hari seorang keponakan Sutawijaya yang bernama Raden Pabelan dihukum mati karena berani menyusup ke dalam keputrian menemui Ratu Sekar Kedaton (putri bungsu Adiwijaya). Ayah Raden Pabelan yang bernama tumenggung Mayang dijatuhi hukuman buang karena diduga ikut membnatu anaknya. Ibu Raden Pabelan yang merupakan adik kandung Sutawijaya meminta bantuan padanya. Akhirnya Sutawija mengirim pasukan untuk merebut Tumenggung Mayang dalam perjalanan pembuangan ke Semarang. Perbuatan yang dilakukan Sutawijaya ini membuat Adiwijaya mengambil tindakan untuk menyerang Mataram. Pasukan Pajang yang jumlahnya lebih banyak, namun menderita kekalahan. Hal ini karena Sutawijaya meminta bantuan istrinya, Ratu Kidul dan para jin di gunung Merapi untuk membatu peperangan tersebut. Gunung merapi meletus dan laharnya ikut menerjang pasukan Pajang. Kemudian Adiwijaya menarik pasukannya. 

Dalam perjalanan pulang ia singah ke makam Sunan Tembayat, namun tidak mampu membuka pintu gerbangnya. Hal itu dianggapnya sebagai suatu firasat bahwa ajalnya segera tiba. Adiwijaya melanjutkan pulang. Di tengah perjalanan ia terjatuh dari punggung gajah tunggangannya, sehingga ia harus diusung dengan tandu. Sesampai di Pajang, datanglah mahluk halus anak buah Sutawijaya yang memukul dada Adiwijaya, sehingga sakiynta bertambah parah. 

Adiwijaya berwasiat supaya anak-anaknya jangan membenci Sutawijaya, karena perang antara Pajang dan Mataram merupakan takdir dari Tuhan. 
Selain itu, Sutawijaya sudah dianggapnya sebagai anaknya sendiri atau sebagai putranya yang paling tua. Sebelum meninggal Adiwijaya sebelum meninggal menetap di sebuah desa, tempat Sendang Senjaya berada dan meninggal di sana. Masyarakat setempat mengenalnya dengan makam Kyai Slamet. Makam tersebut dijadikan tempat berdoa atau mujahadah hingga sampai saat ini.

7 komentar:

  1. Assalamualaikum Salam sejahtera untuk kita semua,
    Sengaja ingin menulis sedikit kesaksian untuk berbagi, barangkali ada teman-teman yang sedang kesulitan masalah keuangan
    Awal mula saya mengamalkan Pesugihan Tanpa Tumbal karena usaha saya bangkrut dan saya menanggung hutang sebesar 750juta saya sters hamper bunuh diri tidak tau harus bagaimana agar bisa melunasi hutang saya, saya coba buka-buka internet dan saya bertemu dengan kyai ronggo, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama 3 hari saya berpikir, saya akhirnya bergabung dan menghubungi KYAI RONGGO KUSUMO kata Pak.kyai pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan penarikan uang gaib 3Milyar dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti dan hanya 1 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 3M yang saya minta benar benar ada di tangan saya semua hutang saya lunas dan sisanya buat modal usaha. sekarang rumah sudah punya dan mobil pun sudah ada. Maka dari itu, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya sering menyarankan untuk menghubungi kyai ronggo kusumo di 082349356043 situsnya www.ronggo-kusumo.blogspot.com agar di berikan arahan. Toh tidak langsung datang ke jawa timur, saya sendiri dulu hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sama baik, jika ingin seperti saya coba hubungi kyai ronggo kusumo pasti akan di bantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedikit berbagi pengalaman siapa tau bermanfaat
      Sudah berkali-kali saya mencari tempat yang menyediakan pesugihan,mungkin lebih dari 15 kali saya mencari paranormal mulai dari daerah jawa Garut,Sukabumi, cirebon, semarang, hingga pernah sampai ke bali ,namun tidak satupun berhasil, niat mendapat uang dengan jalan pintas namun yang ada malah kehabisan uang hingga puluhan juta, suatu hari saya sedang iseng buka-buka internet dan menemukan website dari ustad hakim, sebenarnya saya ragu-ragu jangan sampai sama dengan yang lainnya tidak ada hasil juga, saya coba konsultasikan dan bertanya meminta petunjuk pesugihan apa yang bagus dan cepat untuk saya, nasehatnya pada saya hanya disuruh YAKIN dan melaksanakan apa yang di sampaikan pak.ustad, Semua petunjuk saya ikuti dan hanya 1 hari Alhamdulilah akhirnya 2M yang saya tunggu-tunggu tdk mengecewakan, yang di janjikan cair keesokan harinya, kini saya sudah melunasi hutang-hutang saya dan saat ini saya sudah memiliki usaha sendiri di jakarta, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya sering menyarankan untuk menghubungi ustad.hakim bawazier di 085210335409 atau cek websitenya http://pesugihan-islami88.blogspot.co.id/ jika ingin seperti saya silahkan hubungi uztad.hakim bawazier. 100% memberikan bukti bukan janji

      Hapus
    2. Assalamualaikum senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman-teman disini, Awal mula saya ikut pesugihan, Karena usaha saya bangkrut dan saya di lilit hutang hingga 900jt membuat saya nekat melakukan pesugihan, hingga sutu waktu saya diberitahukan teman saya yang pernah mengikuti penarikan uang ghaib dengan Kyai.Sukmo Joyo dan menceritakan sosok Kyai.Sukmo Joyo, saya sudah mantap hati karena kesaksian teman saya, singkat cerita saya mengikuti saran dari pak.kyai saya harus memilih penarikan dana ghaib 1 hari cair dengan tumbal hewan dan alhamdulillah keesokan harinya saya di telepon oleh pak kyai bahwa ritualnya berhasil dana yang saya minta 3Milyar benar-benar masuk di rekening saya, sampai saat ini saya masih mimpi uang sebanyak itu bukan hanya melunaskan hutang ratusan juta bahkan mampu membangun ekonomi saya yang sebelumnya bangkrut, kini saya mempunyai usaha di jakarta dan surabaya yang lumayan besar, saya sangat bersykur kepada allah dan berterimakasih kepada pak. Kyai.Sukmo Joyo berkat beliau kini saya bangkit lagi dari keterpurukan. Jika ada teman-teman yang sedang mengalami kesulitan masalah ekonomi saya sarankan untuk menghubungi Kyai.Sukmo Joyo di 0823-9998-5954 agar di berikan arahan. Untuk lebih jelasnya bisa kunjungi situsnya http://sukmo-joyo.blogspot.co.id/ Pondok Spiritual Al-Hikmah

      Hapus
  2. Asslamualaikum....
    saya hanya sebagai perantara untuk menyampaikan tentang pesugihan tanpa tumbal nyawa manusia/keluarga, Karena tidak semua jenis pesugihan harus memakai tumbal manusia dan beresiko untuk keluarga, jika anda mencari pesugihan dengan hasil cepat dan aman, saya memberikan solusi penarikan dana ghoib, diperoleh melalui ritual doa-doa dzikir khusus sehingga jauh dari hal-hal klenik/mistik yang tentunya dilarang oleh Agama. SAYA SENDIRI SUDAH BUKTIKAN ALHAMDULILLAH BERHASIL. Saat saya menghubhngi pak.kyai, katanya pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan penarikan uang gaib dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti dan hanya 2 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 2Milyar yang saya minta benar-benar ada di tangan saya. jika ada teman-teman yang mengeluhkan nasibnya, saya menyarankan untuk menghubungi kyai shole pati agar di berikan arahan. jika ingin konsultasi silahkan hubungi KH.SHOLE PATI di 0852-1905-3025. atau kunjungi dulu wibsitenya agar lebih di mengerti http://pesugihanpatishole.blogspot.co.id

    SYARAT YANG HARUS DI LAKUKAN ADALAH ... !!!
    BERJANJI DAN BERSAKSI BAHWA TIADA TUHAN SELAIN ALLAH,
    DAN NABI MUHAMMAD ADALAH UTUSAN ALLAH.
    SIAP MEMULAI HIDUP YANG BARU, YANG ARTINYA MELAKSANAKAN
    PERINTAH ALLAH DAN MENJAHUI SEMUA LARANGNYA.
    SIAP MENGERJAKAN 5 PEKERJAAN DALAM 1 HARI,YAITU SHOLAT 5 WAKTU
    SECARA RUTING HINGGA AJAL MENJEMPUT,..SUBAHANALAH...!!!!

    dari situlah saya sangat tertarik dan kagum.
    terimakasi KH.SHOLE PATI,WASALAM HJ.IRMA YANTI.

    BalasHapus
  3. Sedikit berbagi pengalaman siapa tau bermanfaat
    Sudah berkali-kali saya mencari tempat yang menyediakan pesugihan, mungkin lebihdari 15 kali saya mencari paranormal mulai dari daerah jawa Garut, Sukabumi, cirebon, semarang, hingga pernah sampai ke bali , namun tidak satupun berhasil, suatu hari saya sedang iseng buka-buka internet dan menemukan website ustad.hakim http://pesugihan-islami88.blogspot.co.id sebenarnya saya ragu-ragu jangan sampai sama dengan yang lainnya tidak ada hasil juga, saya coba konsultasikan dan bertanya meminta petunjuk pesugihan apa yang bagus dan cepat untuk saya, nasehatnya pada saya hanya di suruh YAKIN dan melaksanakan apa yang di sampaikan pak.ustad, Semua petunjuk saya ikuti dan hanya 1 hari Alhamdulilah akhirnya 5M yang saya tunggu-tunggu tidak mengecewakan, yang di janjikan cair keesokan harinya, kini saya sudah melunasi hutang-hutang saya dan saat ini saya sudah memiliki usaha sendiri di jakarta, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya sering menyarankan untuk menghubungi ustad.hakim bawazier di 085210335409 Toh tidak langsung datang ke jawa timur juga bisa, saya sendiri dulu hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sama baik, jika ingin seperti saya coba hubungi ustad.hakim bawazier agar di berikan arahan

    BalasHapus

  4. kami sekeluarga ingin mengucapkan
    puji syukur kepada AKY SANTORO
    atas nomor togel.nya yang AKY
    berikan 4 angkah alhamdulillah
    ternyata itu benar2 tembus
    dan alhamdulillah sekarang saya
    bisa melunasi semua utan2 saya yang
    ada sama tetangga dan bukan hanya
    itu AKY. insya
    allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
    kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKY SANTORO
    sekali lagi makasih banyak ya AKY bagi saudara yang ingin di bantu melalui jalan di bawa ini
    >TOGEL JITU
    >PESUGIHAN UANG GAIB
    >PESUGIHAN JIN KHODAM
    >PESUGIHAN ASMA
    >PESUGIHAN UANG SEPASANG
    >PESUGIHAN TUYUL| PELARIS USAHA
    >PESUGIHAN UANG BALIK
    yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKY SANTORO,,di
    0852-1320-2855, ATAU KLIK DI SINI dan saya sudah membuktikan sekarang giliran saudara yg di luarsana

    BalasHapus
  5. Assalamualaikum senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman-teman disini, Awal mula saya ikut pesugihan, Karena usaha saya bangkrut dan saya di lilit hutang hingga 900jt membuat saya nekat melakukan pesugihan, hingga sutu waktu saya diberitahukan teman saya yang pernah mengikuti penarikan uang ghaib dengan Kyai.Sukmo Joyo dan menceritakan sosok Kyai.Sukmo Joyo, saya sudah mantap hati karena kesaksian teman saya, singkat cerita saya mengikuti saran dari pak.kyai saya harus memilih penarikan dana ghaib 1 hari cair dengan tumbal hewan dan alhamdulillah keesokan harinya saya di telepon oleh pak kyai bahwa ritualnya berhasil dana yang saya minta 3Milyar benar-benar masuk di rekening saya, sampai saat ini saya masih mimpi uang sebanyak itu bukan hanya melunaskan hutang ratusan juta bahkan mampu membangun ekonomi saya yang sebelumnya bangkrut, kini saya mempunyai usaha di jakarta dan surabaya yang lumayan besar, saya sangat bersykur kepada allah dan berterimakasih kepada pak. Kyai.Sukmo Joyo berkat beliau kini saya bangkit lagi dari keterpurukan. Jika ada teman-teman yang sedang mengalami kesulitan masalah ekonomi saya sarankan untuk menghubungi Kyai.Sukmo Joyo di 0823-9998-5954 agar di berikan arahan. Untuk lebih jelasnya bisa kunjungi situsnya http://sukmo-joyo.blogspot.co.id/ Pondok Spiritual Al-Hikmah

    BalasHapus

SEMANGAT PAGI....SUKSES Untuk SEMUA
JIKA ANDA PIKIR BISA PASTI BISA..!
Maaf apabila dalam pengambilan GAMBAR dirasa VULGAR
(Gambaran ini Hanyalah FAKTA sesuai dengan ASLINYA)
dan TIDAK Mutlak untuk diperdebatkan......................!!!
AKU CINTA NUSANTARAKU

KEBERLANGSUNGAN

Sedekah(Bisa Menunda Kematian)
KLCK aja ICON dibawah untuk Baca berita
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...