primbon


Web Site Hit Counters

Sejak:17 Agustus 2013
DAFTAR SAHABAT YG MASUK The truth seeker
Tidak harus menjadi yang pertama,yang penting itu menjadi orang yang melakukan sesuatu dengan sepenuh hati.


Disclaimer:Artikel,gambar ataupun video yang ada di blog ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain,
dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut.Jika kami salah dalam menentukan sumber yang pertama,
mohon beritahu kami
e-mail primbondonit@gmail.com HOTLINE atau SMS 0271 9530328

GAMBAR-GAMBAR dibawah ini BUKAN HANYA IKLAN tapi merupakan LINK SUMBER




Bagi sebagian masyarakat yang mengklaim diri sebagai masyarakat peradaban modern,westernism bahkan sebagian yang mengesankan perilaku agamis yakni hanya bermain-main sebatas pada simbol-simbol agama saja tanpa mengerti hakekatnya,dan kesadarannya masih sangat terkotak oleh dogma agama-agama tertentu.Manakala mendengar istilah mistik,akan timbul konotasi negatif.Walau bermakna sama,namun perbedaan bahasa dan istilah yang digunakan,terkadang membuat orang dengan mudah terjerumus ke dalam pola pikir yang sempit dan hipokrit.Itulah piciknya manusia yang tanpa sadar masih dipelihara hingga akhir hayat.Selama puluhan tahun,kata-kata mistik mengalami intimidasi dari berbagai kalangan terutama kaum modernism,westernisme dan agamisme.Mistik dikonotasikan sebagai pemahaman yang sempit,irasional,dan primitive.Bahkan kaum mistisisme mendapat pencitraan secara negative dari kalangan kaum modern sebagai paham yang kuno,Pandangan itu salah besar.Tentu saja penilaian itu mengabaikan kaidah ilmiah.Penilaian bersifat tendensius lebih mengutamakan kepentingan kelompoknya sendiri,kepentingan rezim,dan kepentingan egoisme(keakuan).Penilaian juga rentan terkonaminasi oleh pola-pola pikir primordialisme dan fanatisme golongan,diikuti oleh pihak-pihak tertentu hanya berdasarkan sikap ikut-ikutan,dengan tanpa mau memahami arti dan makna istilah yang sesungguhnya.Apalagi dalam roda perputaran zaman sekarang,di mana orang salah akan berlagak selalu benar.Orang bodoh menuduh orang lain yang bodoh.Emas dianggap Loyang.Besi dikira emas.Yang asli dianggap palsu,yang palsu dibilang asli.Semua serba salah kaprah,dan hidup penuh dengan kepalsuan-kepalsuan.Untuk itulah Warisjati merangkum beragam artikel dari beberapa sumber tentang pengetahuan Budaya dan tradisi di Nusantara yang merupakan warisan para leluhur yang sarat akan makna dan berbagai artikel lainnya yang saling melengkapi.Dengan harapan membangun sikap arif dan bijaksana dan mengambil pelajaran serta pengetahuan dari budaya masa lalu sebagai warisan leluhur di Nusantara ini.

ORANG YANG DENGAN MUDAHNYA MENGATAKAN SESAT KEPADA SESEORANG
ADALAH ORANG YANG TIDAK atau BELUM PAHAM AKAN DIRINYA SENDIRI



Kamis, 27 Februari 2014

KOTA SOLO DAN LIMA KEKUATAN PENJAGA

Legenda Surakarta 

KOTA SOLO DAN LIMA KEKUATAN PENJAGA

KOTA SOLO DAN LIMA KEKUATAN PENJAGA
sumber : http://shantikawijaya.blogspot.com http://www.karatonsurakarta.com
dipublikasikn oleh : primbondonit.blogspot.com


Suasana sepi begitu terasa ketika kami sampai di pos pendakian Gunung Lawu di Cemoro Sewu, Pos ini ditutup karena cuaca yang tidak menentu. Restoran dan penginapan disekitar pos pun yang biasanya ramai, kini sepi dan suasananya cenderung mencekam. Hanya beberapa warga nampak berjaga di sekitar Jalan Raya Tawangmangu-Sarangan. Pos Cemoro Sewu


ini merupakan salah satu pos awal jalur pendakian ke puncak Gunung Lawu selain melalui jalur Cemoro Lawang. Kedua jalur tersebut nantinya bertemu di titik Hargo Dalem, tempat yang dianggap misterius dan menjadi tempat upacara labuhan yang biasanya diselenggarakan oleh Keraton Surakarta Hadiningrat, Solo.

Saya teringat mengenai cerita kesakralan Gunung Lawu dalam pandangan spiritual masyarakat Jawa. Gunung ini dipercaya sebagai salah satu paku yang membuat pulau Jawa tetap pada tempatnya karena pada jaman dahulu dipercaya bahwa pulau Jawa adalah pulau yang terapung yang selalu diombang-ambingkan oleh ombak.

Gunung Lawu juga memiliki peranan penting dalam kesatuan kosmologis Kota Solo yang terletak sekitar 30 km di arah barat. Gunung Lawu dipercaya sebagai tempat muksa sekaligus kediaman Kanjeng Sunan Lawu (dipercaya sebagai salah satu putra Brawijaya V, Raja Majapahit). Kanjeng Sunan Lawu inilah yang kemudian mengadakan perjanjian dengan raja-raja Kerajaan Mataram Surakarta (beribukota di Solo) untuk menjaga negara dari berbagai bencana dan malapetaka yang berasal dari arah timur.

Disisi lain, dengan hal yang sama raja-raja Mataram Surakarta juga mengadakan perjanjian dengan Bathari Kalayuwati atau NYI GEDENGPERMONI alias betari durga yang berkedudukan di Hutan Krendawahana (sekitar 20 km utara Kota Solo)

Keraton merupakan tempat bertemunya barang agal ( kasar ) dan barang halus, barang dapat diraba maupun yang tidak dapat diraba, yang kelihatan oleh mata ataupun yang tidak kelihatan oleh mata.
Menurut kepercayaan orang, keraton dijaga oleh badan-badan halus dari empat penjuru, yaitu :

Dari penjuru timur 
Kanjeng Soenan Lawoe.
Soenan Lawoe ( raden Goegoer dari Madjopshit )
Soenan Lawoe Bagoes ( putro Sinoehoen Pakoeboewono Ke-II )
Soenan Lawoe Enem ( muda ), saudara Sinoehoen Pakoeboewono Ke-IX, jadi putro Sinoehoen Pakoeboewono Ke-IV, yang menampakkan dirinys di Langenharjo.

Dari penjuru selatan
Kanjeng Ratu Kidul, yang bernama Kanjeng Ratu Kenconosari, tinggal dikareton Sokodomas bale kencono laut selatan. ( Nyai Roro Kidul adalah sebutan para pengawal )
Kyai Udononggo atau kyai Widononggo yang disebut juga bukan pria bukan wanita, tinggal di Dlepih ( sangat dekat dengan Ki Ageng Senopati dan Ingkang Sinuhun Sultan Agung )

Dari penjuru barat
Kanjeng Ratu Sekar Kedaton ( tinggal digunung merapi )
Kyai Sapu Jagad dan Kyai Sapu Regol

Dari penjuru utara
Kanjeng Ratu Bathari Kalayuwati di hutan Krendowahono
( sering pindah ke keraton Tirtodasar sebelah barat pelabuhan Ratu )
Yang berkuasa di Gunung Kendeng ( nama tidak disebut )
Pangeran Singosari yang tinggal di Alas Roban
Kyai Probojoso di lautan utara.


Kosmologi Hindu / Kesatuan Kosmologis



Agaknya mungkin kesatuan kosmologis Jawa yang biasa disebut dengan keblat papat lima pancer merupakan adaptasi dari sistem kosmologis Hindu –agama masyarakat Jawa sebelum kedatangan Islam-, dalam agama Hindu dikenal dewa-dewa yang berjaga di empat penjuru mata angin yang disebut sebagai dewa-dewa lokapala.

Dewa-dewa ini terdiri dari Shiva di tengah, Isvara di timur, Mahadeva di barat, Vishnu di utara dan Brahma di selatan.


Kosmologi China



Berbeda dengan agama Hindu yang berasal dari India, agama China kuno juga memiliki tata kesatuan kosmologis tersendiri. Secara kosmologis China dilindungi oleh lima kekuatan yang ada pada lima penjuru mata angin yang disebut Si Xiang.Lima kekuatan ini bukanlah berwujud dewa-dewa seperti dalam agama Hindu, melainkan berwujud makhluk-makhluk mitologis yang mewakili lima unsur kekuatan dunia.


Naga Hijau di timur mewakili unsur kayu, Burung Merah di selatan mewakili unsur api, Harimau Putih di selatan mewakili unsur logam, Kura-kura Hitam di utara mewakili unsur air, dan yang terakhir adalah Naga Kuning di tengah yang mewakili unsur tanah.
Kelima unsur ini memiliki pengaruh terhadap keharmonisan kehidupan manusia dan aspek-aspek dalam kehidupan tersebut, termasuk rejeki, kesehatan, jodoh, keharmonisan rumah tangga, kemakmuran pertanian, kekuatan kerajaan dan lain-lain.

Shi-Tenno


Agama Shinto di Jepang sedikit banyak mengadopsi tata kosmologis China, Jepang memiliki Shi-tenno Jikokuten atau empat raja yang melindungi Jepang dari roh-roh jahat pembawa malapetaka yang berasal dari empat penjuru mata angin. Keempat raja terdiri dari di timur, Zochoten di selatan, Komokuten di barat dan Tamonten di utara.



Keempat raja ini dipimpin oleh satu raja yang berkedudukan di tengah yaitu Taishakuten. Keempat raja ini selalu dilambangkan dengan sosok lelaki yang berdiri menginjak Jyaki atau roh jahat.

Kota Solo Itu Unik….

Konsep kosmologis Kota Solo ini memiliki keunikan tersendiri dibandingkan dengan konsep kosmologis kebudayaan China, Jepang bahkan Hindu sekalipun. Dalam kosmologis Jawa, kelima pelindung di kelima penjuru mata angin diwakili oleh roh-roh yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan agama Hindu. Bahkan Bethari Kalayuwati yang berjaga dari utara sekalipun, digambarkan secara berbeda dengan Dewi Durga istri Dewa Siwa. Bethari Kalayuwati digambarkan sebagai sosok roh bukan sosok dewi istri seorang dewa. Padahal selama ini Bethari Kalayuwati dikorelasikan dengan Dewi Durga istri Dewa Siwa.
Sunan Lawu yang bekedudukan di timur digambarkan sebagai manusia sakti yang mengalami muksa (meninggalkan dunia fana menuju keabadian bersama jasad manusiawinya). Begitu pula Kanjeng Ratu Kidul di selatan yang digambarkan sebagai seorang putri bangsa manusia yang menjadi ratu makhluk halus setelah bertapa selama bertahun-tahun. Sementara Kanjeng Ratu Sekar Kedhaton yang berkedudukan di barat digambarkan secara misterius sebagai sosok yang sulit dilacak asal-usulnya. Semua penjaga diatas mengingatkan kembali akan kuatnya pengaruh budaya pra-hindu
yaitu animisme –kepercayaan terhadap roh-.
Kosmologi Kota Solo: Tmur-Gunung Lawu, Utara-Hutan Krendawahana, Barat-Gunung Merapi, Selatan-Samudra Hindia

Kosmologi Kota Solo: Timur-Gunung Lawu, Utara-Hutan Krendawahana, Barat-Gunung Merapi, Selatan-Samudra Hindia
Lantas siapa yang berkedudukan di tengah ? Dalam sistem kosmologis Kota Solo yang berperan sebagai pancer yang melengkapi sedulur papat adalah Sang Raja atau yang beri gelar Sinuhun Pakubuwono
(gelar resmi raja-raja Surakarta, Solo adalah Sampeyan Dalem Ingkang Sinuhun Pakoe Boewono Senopati Ing Alogo… dan seterusnya).
Pancer atau raja ini memiliki peran sentral dalam membina keharmonisan hubungan antara dunia manusia dengan keempat penjaga yang berkedudukan di keempat arah mata angin. Karena itulah sang raja dianggap bertanggungjawab dalam hal mengadakan persembahan untuk menghormati hubungan harmonis yang dibina antara dunia manusia dengan dunia kasat mata. Mungkin tidak ada hubungannya, namun menarik jika disambungkan bahwa di China, Kaisar dianggap sebagai Sang Naga Kuning yang mewakili unsur bumi termasuk manusia.

Hutan Krendawahana



Samudra Hindia
Di Kota Solo sendiri, Keraton Surakarta Hadiningrat mengadakan sejumlah upacara yang bertujuan untuk menghormati hubungan baik antara dunia manusia dengan dunia kasat mata. Sesaji Mahesa Lawung yang diadakan setahun sekali misalnya, adalah sarana untuk memperingati perjanjian sakral antara Sinuhun Pakubuwono sebagai Pancer dengan Bethari Kalayuwati sebagai utara agar semua yang masuk dalam lingkup kosmologis Kota Solo terhindar dari bencana dan malapetaka. Begitu pula dengan arah mata angin yang lain yang diperingati dengan upacara-upacara labuhan. Kelima elemen kosmologis Jawa ini yaitu, Sunan Lawu, Bethari Kalayuwati, Kanjeng Ratu Sekar Kedhaton, Kanjeng Ratu Kidul dan Sinuhun Paku Buwono memiliki keterkaitan satu sama lain sehingga tercipta suasana kosmologis yang harmonis. Jika terjadi suatu bencana atau malapetaka maka dianggap telah terjadi ketidakseimbangan antara elemen-elemen di atas .
Gunung Lawu
Gunung Merapi

Pada masyarakat pedesaan di Lumajang, Jawa Timur –tempat nenek saya tinggal-, dikenal adanya sesajen pecok bakal dan jenang mancawarna yaitu makanan –tidak benar-benar bisa dimakan- yang dibuat sedemikian rupa dan biasanya diletakkan diperempatan jalan atau tempat yang dianggap keramat pada hari-hari tertentu (seperti selasa kliwon, jumat kliwon dan jumat legi). Yang unik adalah jenang mancawarna, yaitu bubur beras yang dibuat dengan lima warna yang mewakili lima arah mata angin, hitam di utara, putih di timur, merah di selatan, kuning di barat dan hijau di tengah. Dalam satu versi, kelima warna ini mewakili lima nafsu manusia yaitu amarah, aluamah dan lain-lain yang lebih mengarah kepada sufisme islam, sementara di versi yang lain kelima warna ini mewakili sedulur papat lima pancer , empat saudara dan yang kelima sebagai pusat. Sesaji ini dibuat dengan harapan agar desa tersebut selalu terhindar dari bencana dan malapetaka yang disebabkan oleh keempat saudara yang ada di keempat penjuru mata angin tersebut. Agaknya mungkin di pedesaan Jawa Timur yang jauh dari pengaruh Mataram Islam (Surakarta dan Ngayogyakarta) memiliki pandangan yang lebih dekat dengan Hindu Jawa – Hindu Bali bahwa sesaji diberikan kepada roh jahat yang membawa malapetaka supaya jangan lagi membawa bencana.

     Anda yang tinggal di kota Solo dan sekitarnya harusnya merasa beruntung memiliki lima penjaga disetiap arah mata angin yang tidak kalah dengan para penjaga mitologis Kota Tokyo yang sudah terkenal dalam film-film kartun Jepang.

2 komentar:

  1. Sedikit berbagi pengalaman siapa tau bermanfaat
    Sudah berkali-kali saya mencari tempat yang menyediakan pesugihan, mungkin lebihdari 15 kali saya mencari paranormal mulai dari daerah jawa Garut, Sukabumi, cirebon, semarang, hingga pernah sampai ke bali , namun tidak satupun berhasil, suatu hari saya sedang iseng buka-buka internet dan menemukan website ustad.hakim http://pesugihan-islami88.blogspot.co.id sebenarnya saya ragu-ragu jangan sampai sama dengan yang lainnya tidak ada hasil juga, saya coba konsultasikan dan bertanya meminta petunjuk pesugihan apa yang bagus dan cepat untuk saya, nasehatnya pada saya hanya di suruh YAKIN dan melaksanakan apa yang di sampaikan pak.ustad, Semua petunjuk saya ikuti dan hanya 1 hari Alhamdulilah akhirnya 5M yang saya tunggu-tunggu tidak mengecewakan, yang di janjikan cair keesokan harinya, kini saya sudah melunasi hutang-hutang saya dan saat ini saya sudah memiliki usaha sendiri di jakarta, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya sering menyarankan untuk menghubungi ustad.hakim bawazier di 085210335409 Toh tidak langsung datang ke jawa timur juga bisa, saya sendiri dulu hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sama baik, jika ingin seperti saya coba hubungi ustad.hakim bawazier agar di berikan arahan

    BalasHapus
  2. Assalamualaikum wrb, saya mohon maaf jika postingan ini menyinggung perasaan anda semua tapi saya lillahi ta’ala hanya mau menceritakan pengalaman pribadi saya yang mengubah kehidupan saya menjadi sukses. Perkenalkan terlebih dahulu saya Suci Andini tinggal di Riau,dulu saya berprofesi sebagai penjahit namun himpitan ekonomi yakni hutang piutang dalam membangun usaha saya kian semakin besar tapi saya tidak menyerah dengan keadaan saya tetap ikhtiar, pada suatu hari saya membuka buka internet tidak sengaja saya melihat postingan seseorang yang sama seperti keadaan saya tapi beliau sudah berhasil,beliau dibantu oleh Kyai H. Sakti Mangunkarso tanpa pikir panjang saya menghubungi beliau, saya diberikan pencerahaan dan solusi, pada awalnya saya ragu ragu tapi saya coba memberanikan diri mengikuti saran beliau,alhamdulillah berjalan lancar dan sekarang saya punya beberapa mini market dan penginapan didaerah Riau,terimah kasih saya ucapkan pada Kyai H. Sakti Mangunkarso sebab berkat beliau saya bisa seperti ini,mungkin banyak orang yang menyebut saya mengada-ada tapi saya buktikan sendiri,khusus yang serius mau bantuan silahkan hub beliau Kyai Sakti Mangunkarso beliau orangnya ramah ini nomor beliau 0852 1117 4125 ini pengalaman pribadi saya percaya atau tidak semua tergantung pembaca demi Allah ini nyata sekian dan terima kasih ,Assalamualaikum Wrb....allahuakbar....allahuakbar....allahuakbar.

    BalasHapus

SEMANGAT PAGI....SUKSES Untuk SEMUA
JIKA ANDA PIKIR BISA PASTI BISA..!
Maaf apabila dalam pengambilan GAMBAR dirasa VULGAR
(Gambaran ini Hanyalah FAKTA sesuai dengan ASLINYA)
dan TIDAK Mutlak untuk diperdebatkan......................!!!
AKU CINTA NUSANTARAKU

KEBERLANGSUNGAN

Sedekah(Bisa Menunda Kematian)
KLCK aja ICON dibawah untuk Baca berita
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...