primbon


Web Site Hit Counters

Sejak:17 Agustus 2013
DAFTAR SAHABAT YG MASUK The truth seeker
Tidak harus menjadi yang pertama,yang penting itu menjadi orang yang melakukan sesuatu dengan sepenuh hati.


Disclaimer:Artikel,gambar ataupun video yang ada di blog ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain,
dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut.Jika kami salah dalam menentukan sumber yang pertama,
mohon beritahu kami
e-mail primbondonit@gmail.com HOTLINE atau SMS 0271 9530328

GAMBAR-GAMBAR dibawah ini BUKAN HANYA IKLAN tapi merupakan LINK SUMBER




Bagi sebagian masyarakat yang mengklaim diri sebagai masyarakat peradaban modern,westernism bahkan sebagian yang mengesankan perilaku agamis yakni hanya bermain-main sebatas pada simbol-simbol agama saja tanpa mengerti hakekatnya,dan kesadarannya masih sangat terkotak oleh dogma agama-agama tertentu.Manakala mendengar istilah mistik,akan timbul konotasi negatif.Walau bermakna sama,namun perbedaan bahasa dan istilah yang digunakan,terkadang membuat orang dengan mudah terjerumus ke dalam pola pikir yang sempit dan hipokrit.Itulah piciknya manusia yang tanpa sadar masih dipelihara hingga akhir hayat.Selama puluhan tahun,kata-kata mistik mengalami intimidasi dari berbagai kalangan terutama kaum modernism,westernisme dan agamisme.Mistik dikonotasikan sebagai pemahaman yang sempit,irasional,dan primitive.Bahkan kaum mistisisme mendapat pencitraan secara negative dari kalangan kaum modern sebagai paham yang kuno,Pandangan itu salah besar.Tentu saja penilaian itu mengabaikan kaidah ilmiah.Penilaian bersifat tendensius lebih mengutamakan kepentingan kelompoknya sendiri,kepentingan rezim,dan kepentingan egoisme(keakuan).Penilaian juga rentan terkonaminasi oleh pola-pola pikir primordialisme dan fanatisme golongan,diikuti oleh pihak-pihak tertentu hanya berdasarkan sikap ikut-ikutan,dengan tanpa mau memahami arti dan makna istilah yang sesungguhnya.Apalagi dalam roda perputaran zaman sekarang,di mana orang salah akan berlagak selalu benar.Orang bodoh menuduh orang lain yang bodoh.Emas dianggap Loyang.Besi dikira emas.Yang asli dianggap palsu,yang palsu dibilang asli.Semua serba salah kaprah,dan hidup penuh dengan kepalsuan-kepalsuan.Untuk itulah Warisjati merangkum beragam artikel dari beberapa sumber tentang pengetahuan Budaya dan tradisi di Nusantara yang merupakan warisan para leluhur yang sarat akan makna dan berbagai artikel lainnya yang saling melengkapi.Dengan harapan membangun sikap arif dan bijaksana dan mengambil pelajaran serta pengetahuan dari budaya masa lalu sebagai warisan leluhur di Nusantara ini.

ORANG YANG DENGAN MUDAHNYA MENGATAKAN SESAT KEPADA SESEORANG
ADALAH ORANG YANG TIDAK atau BELUM PAHAM AKAN DIRINYA SENDIRI



Jumat, 31 Januari 2014

Situs Tralaya, Bukti Sejarah Yang Diabaikan Orientalis

Majapahit 

Situs Tralaya, Bukti Sejarah Yang Diabaikan Orientalis

Situs Tralaya merupakan sebuah komplek pemakaman Islam yang berada di pusat lokasi peninggalan kerajaan Majapahit di Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur. Ciri khas keislaman situs tersebut ditunjukkan dengan adanya tulisan Arab di beberapa nisannya yang berupa kalimat tauhid, ayat-ayat Al-Qur'an maupun doa-doa khas Islam. Situs ini ditemukan dan dikenal sejak abad XIX, dan diakui sebagai salah satu bukti eksistensi penganut agama Islam di zaman Majapahit.


Tidak hanya itu, orang-orang yang dimakamkan di tralaya tersebut diyakini sebagai para pejabat istana Majapahit. Hal itu dibuktikan dengan letaknya yang berdekatan dengan lokasi yang diduga sebagai pusat kerajaan Majapahit. Di samping itu, pada nisan-nisan Tralaya dipahatkan Surya Majapahit, yang disebut-sebut sebagai lambang dinasti Majapahit. Hal tersebut sangat memungkinkan, mengingat lambang dinasti kerajaan tidak boleh sembarangan digunakan oleh penduduk biasa. Angka tahun yang tertera pada nisan-nisan tersebut, yaitu 1368 hingga 1611, juga menjadi pendukung kuat dugaan tersebut bahwa sebagian mereka hidup di masa keemasan Majapahit.

Intinya, dari penelitian sementara terhadap komplek pemakaman Tralaya dapat disimpulkan bahwa situs pemakaman tersebut adalah bukti sejarah yang menunjukkan bahwa umat Islam telah eksis di zaman Majapahit. Mereka tidak hanya menjadi penduduk biasa, tetapi mampu menjadi pejabat di istana yang tentunya sedikit banyak berperan aktif di dalamnya.

Orientalis Menolak
Ketika masih baru ditemukan, hampir semua orientalis meragukan keaslian nisan-nisan Tralaya. Bahkan mereka menolak mentah-mentah kaitan situs tersebut dengan kerajaan Majapahit. Sebut saja L.W.C. van den Berg yang meragukan keaslian data epigrafi Arab pada nisan-nisan Tralaya tersebut. Dalam laporannya tertanggal 1/2/1887, Ia  dengan tegas meragukan keaslian tulisan makam tersebut karena tulisan Arabnya kasar dan banyak salah tulis. Menurutnya, inskripsi Arabnya sengaja ditambahkan kemudian pada artefak yang berisi tahun Saka tersebut.

Pendapat lain dikemukakan oleh Veth yang memerkirakan bahwa nisan-nisan tersebut berasal dari batu-batu candi. Artinya, ia tidak hanya meragukan keaslian tulisannya tetapi juga meragukan keaslian makam tersebut yang kemungkinan hanya batu-batu yang sengaja ditulis Arab dan disusun sedemikian rupa. Dan, pendapat yang paling ekstrim disampaikan oleh N.J. Krom yang menegaskan bahwa situs Tralaya tidak mempunyai nilai Arkeologis sama sekali.

Tidak mengherankan jika para orientalis tersebut berpendapat seperti itu karena dalam benak mereka kerajaan Majapahit adalah kerajaan Hindu-Budha dan sekaligus Jawa yang tidak ada kaitannya dengan Islam. Di samping itu, mereka tidak yakin umat Islam yang kuantitasnya sangat kecil pada saat itu mampu ikut andil dalam kerajaan Majapahit.  Dan, yang lebih penting, memang karakter dari para orientalis terkesan selalu mendiskreditkan eksistensi serta peran umat Islam di Nusantara, sebagaimana ditegaskan oleh Al-Attas.

Pendapat para orientalis tersebut mulai berubah setelah L.C. Damais memublikasikan hasil penelitiannya terhadap situs Tralaya pada tahun 1957.[4] Hasil penelitiannya tersebut tidak hanya mengritisi pendapat-pendapat pendahulunya, tetapi juga mengungkap fakta menarik yang menyangkut proses interaksi budaya Islam dan Jawa pada masa itu. Kajian epigrafis terhadap huruf Jawa Kuno yang dipahatkan pada nisan di Tralaya maupun situs Trowulan dan sekitarnya menunjukkan adanya kesesuaian dengan unsur paleografis huruf Jawa kuno dari periode akhir abad XV. Kesimpulan Damais tersebut didasarkan atas studi huruf Jawa Kuno dalam konteks nisan makam Tralaya. Ini berarti tulisan yang terpahat pada nisan-nisan Tralaya memang asli dan bukan tulisan baru sebagaimana dituduhkan Berg sebelumnya.

Lebih lanjut, Damais membuktikan telah terjadi saling pengaruh antara kebudayaan Jawa dengan Islam pada abad XV. Kajian tentang huruf yang terdapat pada makam Tralaya menunjukkan bahwa bentuk angka Jawa kuno dipengaruhi oleh bentuk tulisan Arab yang serba tebal dan besar. Termasuk gaya tulisan Arab pada nisan-nisan Tralaya merupakan suatu variasi kaligrafi yang berciri lokal dan tidak sama dengan gaya tulisan kaligrafi di Timur Tengah. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika Berg dan orientalis lainnya kebingungan dengan bentuk-bentuk huruf tersebut, karena tidak sesuai dengan standar penulisan kaligrafi di Timur Tengah.

Menariknya, kesalahan penulisan Arab pada nisan Tralaya bukan satu-satunya kasus yang terjadi. Hal itu terjadi hampir di semua penulisan Arab pada masa itu, termasuk penulisan naskah-naskah berbahasa Jawa. Penyebabnya tidak lain karena penulisnya adalah seorang Muslim Jawa atau "Pribumi" yang bukan dari kalangan ulama atau penutur bahasa Arab yang mahir. Tidak mengherankan jika penulisan teks Arab pada nisan-nisan tersebut dianggap salah oleh para peneliti seperti Berg.

Padahal, menurut Habib Mustopo, dalam menulis kutipan berbahasa Arab, Muslim-Jawa sering menulis berdasarkan bunyi fonemnya dan bukan sesuai kaidah penulisannya. Menurut dia, hal ini sudah berlaku secara umum bahwa penulisan bahasa Arab telah mengalami perubahan fonem menurut ucapan Jawa. Ia mencontohkan dalam naskah berbahasa Jawa terdapat  kutipan "huwa napiyyullutallak" seharusnya huwa 'Inafyu' I-mutlaq.[6] Dalam dalam Serat Praniti Wakja Djangka Djojobojo terdapat kata "lochil ma'pule" untuk mengatakan "lauh al mahfudz".[7] Bahkan dalam Serat Centini sekalipun terdapat kata "holomodin" untuk menyebut kitab Ihya' Ulumiddin karya Imam Al-Ghazali.

Setelah muncul dan berkembangnya pusat-pusat studi keislaman yang diwakili oleh pesantren-pesantren, barulah penggunaan bahasa Arab mulai marak dan menuju ke arah yang semakin baku. Untuk memermudah menyalin fonem beberapa huruf Arab ke dalam huruf Jawa ditambahkanlah tanda diakritik untuk huruf-huruf Jawa tertentu. Termasuk sebaliknya, ketika huruf Arab mulai digunakan untuk menulis manuskrip dalam bahasa Jawa, huruf Arab itupun ditambah dengan tanda diakritik yang dapat menampung fonem bahasa Jawa. Dalam perkembangan selanjutnya, tulisan-tulisan dengan karakter seperti ini disebut dengan tulisan Arab pegon yang masih digunakan di pesantren hingga sekarang.

Kesimpulan
Dari pemaparan di atas, dapat disimpulkan bahwa:

  1. Situs Tralaya merupakan bukti otentik adanya komunitas Muslim di masa kejayaan Majapahit.
  2. Komunitas Muslim yang dimakamkan di situs Tralaya adalah orang-orang dekat istana, baik para pejabat istana Majapahit maupaun keluarganya.
  3. Tuduhan sebagian orientalis terhadap keaslian situs Tralaya terbantahkan dengan penelitian LC Damais yang membuktikan bahwa nisan-nisan di Tralaya adalah asli berdasarkan kajian epigrafi.
  4. Terjadi interaksi damai antara budaya Islam dengan Jawa pada masa-masa awal kedatangan Islam di Jawa.

Oleh: M. Masykur Ismail, Sidoarjo
Jurnalis InPAS & anggota Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Timur

Kompleks Makam Tralaya

 Kompleks Makam Tralaya terletak di desa Sentonorejo, kira-kira 2 Km. dari Makam Putri Cem­pa ke arah selatan mengikuti jalan menuju desa Pakis. Traiaya merupakan kompleks makam yang luas di­kelilingi tembok dan di dalamnya terdapat beberapa kelompok makam yang oleh A.S. Wibowo diuraikan sebagai berikut: Makam Sunan Ngudung yang batu nisannya bertuliskan huruf-huruf Arab.Makam Ibnu. Maulana Maghribi yang batu nisannya juga bertuliskan huruf Arab.

Kemudian sebuah cungkup yang dalamnya terdapat tiga buah makam. Sebuah dari makamnya ini batu nisannya bartuliskan huruf-huruf Arab, sebuah lagi bertuliskan huruf Jawa Kuno dan yang lain lagi po­los. Makam ini masing-masing adalah makam: Said Maulana Abdulkadir Jaelani, Said Ibrahim Asmara dan Said Maulana Iskak.

Kemudian agak di tengah-tengah terdapat kelompok makam yang berisi 9 buah makam yang amat panjang. Manurut dongeng makam-makam itu hanyalah pe­tilasan para wali yang datang bersama-sama tentara Demak menyerbu Majapahit, dan di tempat itu meng­islamkan Raja Brawijaya.

Kemudian ada kelompok dua makam yang letaknya ditinggikan dan menurut dongeng makam ini adalah makam Ratu Kencanawungu dan Dewi Anjasmara. Sekarang makam ini berada dalam cungkup dan cung­kupnya itu sendiri sudah sering mengalami perubahan demikian pula nisan dan makamnya. Kemudian agak jauh ke Barat akan kita jumpai kom­pleks makam yang dipagari tembok keliling dan di dalamnya didapat 7 buah makam. Kompleks makam inilah yang boleh dikatakan ma­sih asli. Empat diantara makam ini batu nisannya me­makai pahatan lukisan surya dan di bawahnya ditulis­kan angka tahun Jawa Kuno. Sedang di sebaliknya bertuliskan huruf-huruf Arab. Keempat angka tahun itu adalah tahun 1340 Caka, tahun 1377 Caka, tahun 1379 Caka, dan tahun 1387 Caka. Kompleks makam ini adalah makam dari pada para keluarga raja atau pejabat kerajaan Majapahit yang sudah memeluk agama Islam.

Dengan adanya makam-makam Islam sebagai tersebut di atas menunjukkan bahwa pada abad 15 agama Is­lam telah masuk di ibukota kerajaan Majapahit dan mendapat restu dari pemerintah.
**************************************************
Dinukil Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: Tjokro Soedjono, Trowulan Bekas Ibukota Majapahit [Booklet]. Jakarta: Proyek Pengembangan Media Kebudayaan, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1987/1988

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

SEMANGAT PAGI....SUKSES Untuk SEMUA
JIKA ANDA PIKIR BISA PASTI BISA..!
Maaf apabila dalam pengambilan GAMBAR dirasa VULGAR
(Gambaran ini Hanyalah FAKTA sesuai dengan ASLINYA)
dan TIDAK Mutlak untuk diperdebatkan......................!!!
AKU CINTA NUSANTARAKU

KEBERLANGSUNGAN

Sedekah(Bisa Menunda Kematian)
KLCK aja ICON dibawah untuk Baca berita
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...