primbon


Web Site Hit Counters

Sejak:17 Agustus 2013
DAFTAR SAHABAT YG MASUK The truth seeker
Tidak harus menjadi yang pertama,yang penting itu menjadi orang yang melakukan sesuatu dengan sepenuh hati.


Disclaimer:Artikel,gambar ataupun video yang ada di blog ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain,
dan Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber lain tersebut.Jika kami salah dalam menentukan sumber yang pertama,
mohon beritahu kami
e-mail primbondonit@gmail.com HOTLINE atau SMS 0271 9530328

GAMBAR-GAMBAR dibawah ini BUKAN HANYA IKLAN tapi merupakan LINK SUMBER




Bagi sebagian masyarakat yang mengklaim diri sebagai masyarakat peradaban modern,westernism bahkan sebagian yang mengesankan perilaku agamis yakni hanya bermain-main sebatas pada simbol-simbol agama saja tanpa mengerti hakekatnya,dan kesadarannya masih sangat terkotak oleh dogma agama-agama tertentu.Manakala mendengar istilah mistik,akan timbul konotasi negatif.Walau bermakna sama,namun perbedaan bahasa dan istilah yang digunakan,terkadang membuat orang dengan mudah terjerumus ke dalam pola pikir yang sempit dan hipokrit.Itulah piciknya manusia yang tanpa sadar masih dipelihara hingga akhir hayat.Selama puluhan tahun,kata-kata mistik mengalami intimidasi dari berbagai kalangan terutama kaum modernism,westernisme dan agamisme.Mistik dikonotasikan sebagai pemahaman yang sempit,irasional,dan primitive.Bahkan kaum mistisisme mendapat pencitraan secara negative dari kalangan kaum modern sebagai paham yang kuno,Pandangan itu salah besar.Tentu saja penilaian itu mengabaikan kaidah ilmiah.Penilaian bersifat tendensius lebih mengutamakan kepentingan kelompoknya sendiri,kepentingan rezim,dan kepentingan egoisme(keakuan).Penilaian juga rentan terkonaminasi oleh pola-pola pikir primordialisme dan fanatisme golongan,diikuti oleh pihak-pihak tertentu hanya berdasarkan sikap ikut-ikutan,dengan tanpa mau memahami arti dan makna istilah yang sesungguhnya.Apalagi dalam roda perputaran zaman sekarang,di mana orang salah akan berlagak selalu benar.Orang bodoh menuduh orang lain yang bodoh.Emas dianggap Loyang.Besi dikira emas.Yang asli dianggap palsu,yang palsu dibilang asli.Semua serba salah kaprah,dan hidup penuh dengan kepalsuan-kepalsuan.Untuk itulah Warisjati merangkum beragam artikel dari beberapa sumber tentang pengetahuan Budaya dan tradisi di Nusantara yang merupakan warisan para leluhur yang sarat akan makna dan berbagai artikel lainnya yang saling melengkapi.Dengan harapan membangun sikap arif dan bijaksana dan mengambil pelajaran serta pengetahuan dari budaya masa lalu sebagai warisan leluhur di Nusantara ini.

ORANG YANG DENGAN MUDAHNYA MENGATAKAN SESAT KEPADA SESEORANG
ADALAH ORANG YANG TIDAK atau BELUM PAHAM AKAN DIRINYA SENDIRI



Rabu, 29 Januari 2014

Seloka [Kisah Mirip] "BLUSUKAN" Khalifah, Umar ibn al Khathab, Ratna Mangali (putri tunggal Calon Arang) dan Lokajaya alias RM Sahid (putra Adipati Tuban)


Seloka [Kisah Mirip] "BLUSUKAN"
Khalifah, Umar ibn al Khathab, Ratna Mangali (putri tunggal Calon Arang) dan 
Lokajaya alias RM Sahid (putra Adipati Tuban)
Blusukan Jokowi dan diikuti oleh Pejabat tinggi lainya di negeri ini

Seloka merupakan bentuk puisi Melayu Klasik, berisikan pepetah maupun perumpamaan yang mengandung senda gurau, sindiran bahkan ejekan. Biasanya ditulis empat baris memakai bentuk pantun atau syair, kadang-kadang dapat juga ditemui seloka yang ditulis lebih dari empat baris. Kata "seloka" diambil dari bahasa Sanskerta, sloka..

Mohon maaf, saya bukan ingin mencomot popularitas nama Jokowi.  Saya hanya sekedar teringat kisah-kisah lampau, sehubungan dengan aktivitas blusukan Jokowi.  Saya memang membagi beberapa bagian Seloka [Kisah Mirip]
Khalifah, Umar ibn al Khathab
(Foto lukisan diunduh dari http://eatdosirak.files.wordpress.com/2012/08/omar.jpg dari http://eatdosirak.wordpress.com/2012/08/27/serial-omar-umar-bin-khattab-episode-1/)

Sebagai seorang Khalifah, Umar ibn al Khathab sering melakukan 'ronda' berkeliling wilayah kekuasannya. Suatu ketika, ia mendengar tangisan anak-anak dari sebuah rumah kumuh, dan ia pun mendekat. Tepat di pinggiran jendela ia mendengar, sang ibu sedang berusaha menenangkan anaknya.  Rupanya anaknya menangis karena kelaparan sementara sang ibu tidak memiliki apapun untuk dimasak malam itu. Sang ibu pun hanya bisa merebus batu, untuk mengelabui anaknya agar tetap tenang, dan berharap anaknya tertidur karena kelelahan menunggu. 

Sambil merebus batu sang ibu pun bergumam mengenai betapa enaknya hidup khalifah negeri ini dibanding hidupnya yang serba susah, tanpa mengetahui kehadiran Khalifah Umar di luar jendela.  Tentu saja Khalifah Umar menangis mendengar hal ini. Ia pun pergi dan langsung menuju ke gudang makanan yang ada di kota. Dibantu beberapa orang pegawainya, Khalifah Umar memilih bahan makanan dan memasukkannya ke dalam sebuah karung, ia sendiri yang memanggul karung makanan itu dan tidak mengizinkan seorang pun pegawainya yang menemaninya tadi untuk membantu membawa karung tersebut.  Sesampai di rumah itu, ia memberi salam. Setelah salam terjawab ia masuk sambil membawa bahan makanan tadi.  Ia sendiri pula yang memasak makanan itu.  Kemudian menemani keluarga itu makan, dan masih sempat pula menghibur sang anak hingga tertidur.

Sebelum pulang, Khalifah Umar bertanya, seandainya sang ibu itu berkesempatan bertemu dengan Sang Khalifah, apa yang akan dikatakan. Dengan marah sang ibu berkata akan menuntut sang Khalifah karena tidak pernah memperhatikan rakyatnya. Khalifah Umar memberi ibu itu sesuatu sambil mengatakan bahwa benda itu untuk diperlihatkan kepada para penjaga dan pengawal Sang Khalifah, sehingga sang ibu itu dapat langsung bertemu dengan Sang Khalifah. Kemudian Khalifah Umar pun berpamitan pulang.

Keesokan harinya sang ibu datang menghadap Khalifah Umar, dan terkejut demi melihat Khalifah Umar adalah orang yang menolongnya semalam.
animated gif

Ratna Mangali 
(putri tunggal Calon Arang)
Pada suatu kisah, ketika Ratna Mangali sedang berjalan sepulang mencuci pakaian, ia mendengar tangisan anak-anak dari sebuah rumah kumuh. Dari samping rumah tersebut ia mendengar, sang ibu sedang berusaha menenangkan anaknya. Rupanya anaknya menangis karena kelaparan sementara sang ibu tidak memiliki apapun untuk dimasak pagi itu. Sang ibupun berusaha menenangkan sang anak dengan berpura-pura merebus sesuatu yang tak lain adalah batu, agar anaknya tenang dan berharap anaknya tertidur karena kelelahan menunggu. Sang ibu terus merebus batu tanpa mengetahui kehadiran Ratna Mangali di luar rumah.

Dengan ilmunya, Ratna Mangali mengambil sebakul nasi, lauk pauk dan sedikit makanan lainnya tanpa meninggalkan tempat itu.  Semua makanan itu diberikan kepada keluarga yang sedang kelaparan itu. Kemudian Ratna Mangali menemani keluarga itu makan.  Setelah kenyang, si anak pun tertidur. Sang ibu membereskan alat makan dibantu Ratna Mangali. Saat itu datanglah Calon Arang secara tiba-tiba dan sangat marah karena merasa kehilangan makanannya.  Ratna Mangali bersujud di kaki Calon Arang memohon ampunan bagi keluarga tadi.  Dengan geram, Calon Arang pulang membawa serta Ratna Mangali, putrinya.  Sekalipun marah, Calon Arang sangatlah sayang kepada putri tunggalnya itu.
animated gif
Lokajaya alias RM Sahid 
(putra Adipati Tuban)
Pada suatu ketika, RM Sahid yang menyamar sebagai Lokajaya sedang jalan-jalan di suatu kampung, ia mendengar tangisan anak-anak dari sebuah rumah kumuh. Dari kejauhan ia melihat, sang ibu sedang merebus sesuatu. Rupanya anaknya menangis karena kelaparan sementara sang ibu tidak memiliki apapun untuk dimasak siang itu. Sang ibu pun berusaha menenangkan sang anak dengan berpura-pura merebus sesuatu yang tak lain adalah batu, agar anaknya tenang dan berharap anaknya tertidur karena kelelahan menunggu. Sang ibu terus merebus batu tanpa mengetahui kehadiran Lokajaya yang melihatnya dari kejauhan.

Lokajaya berlari meninggalkan rumah itu dan langsung menuju ke gudang makanan milik Adipati, ayahnya.  Ia mengambil sekarung bahan makanan untuk diberikan kepada keluarga yang sedang kelaparan itu.  Lokajaya memanggul karung makanan itu sambil berlari pula, karena takut terlambat. Lokajaya ikut membantu memasak makanan itu, kemudian menemani keluarga itu makan. Selesai makan, Lokajaya menemani sang anak main hingga tertidur.  Kemudian barulah Lokajaya pamit untuk pulang.

Dan keluarga itu tak pernah tahu bahwa yang datang memberi makanan buat mereka siang itu adalah RM Sahid (putra Sang Adipati) yang kelak dikenal pula sebagai Sunan Kalijaga.

Lwaka[jaya] (RM Sahid) ternyata adalah juga seorang banteng (preman) pasar atau berandal.  Kemudian menjadi seorang begal bernama Baskara[jaya] yang terkenal dengan ilmu kebalnya bernama Mirah Delima.  Baskara adalah lafal lidah Jawa, sebenarnya RM Sahid merubah namanya menjadi Ba Ka Ra (Ba Kaf Ra, dalam huruf Hijaiyah).  Huruf-huruf Ba, Kaf dan Ra dalam ilmu huruf, memiliki bobot 2 pada eksponensial yang berbeda (2, 20 dan dan 200).  Mirah Delima adalah penamaan dari Mim Roh Dal-lima.  Mim dalam simbol peta badan adalah pusat (solar plexus menurut peta cakra, atau Tan Thian menurut peta Chi Kung).  Dal-lima adalah sebutan mudah bagi Surat al Ikhlas.

Kebetulan yang luar biasa
Ada kebetulan yang luar biasa saat saya otak-atik nama-nama pada Seloka [Kisah Mirip] Bagian 1 | Blusukan Jokowi secara huruf Jawa.

Dalam kisah Umar ibn al Khathab hanya menonjolkan sosok Umar.
Umar manjadi Hu Ma Ra

Dalam kisah Ratna Mangali, terdapat sosok Calon Arang, Ratna Mangali, Mpu Baradha dan Mpu Bahula
[Calon] Arang menjadi Ha Ra NGa
[Ratna] Mangali menjadi Ma NGa Li
[Mpu] Baradha menjadi Ba Ra Dha
[Mpu] Bahula menjadi Ba Hu La

Dalam kisah RM Sahid, hanya menonjolkan sosok Loka[jaya]
Loka[jaya] menjadi Lwa Ka

Interpretasi
Humara menjadi Hu Mara atau Hu yang mendekat. Hu? 

[Calon] Haranga adalah sosok pemberontak dalam versi sejarah kerajaan Kahuripan/Panjalu/Kediri, masa pemerintahan Airlangga (atau Erlangga).  Dan menjadi kode akan datangnya PEMIMPIN bernama [Ken] Haraka (atau Ken Arok).  Ken Arok adalah banteng (preman) pasar yang gemar mabuk-mabukan.  Untuk melegitimasi kekuasaannya, disebutlah bahwa Ken Arok adalah anak Dewa.
[Mpu] Bahula adalah sosok yang mencuri kitab (titik kekuatan) Calon Arang.  Menjadi kode datangnya Bala [tentara] Hu. Hu lagi?

Senada dengan terkonversinya Haranga menjadi Haraka, maka [Ratna] Ma NGa Li menjadi Ma Ka Li.
[Mpu] Ba Ra DHa bertukar suku kata dengan Ma Ka Li menjadi Ba Ra Ka dan Ma Dha Li.  Baraka dan Madhali? 
------------------------------------------------------
Lwaka[jaya] (RM Sahid) ternyata adalah juga seorang banteng (preman) pasar atau berandal.  Kemudian menjadi seorang begal bernama Baskara[jaya] yang terkenal dengan ilmu kebalnya bernama Mirah Delima.  Baskara adalah lafal lidah Jawa, sebenarnya RM Sahid merubah namanya menjadi Ba Ka Ra (Ba Kaf Ra, dalam huruf Hijaiyah).  Huruf-huruf Ba, Kaf dan Ra dalam ilmu huruf, memiliki bobot 2 pada eksponensial yang berbeda (2, 20 dan dan 200).  Mirah Delima adalah penamaan dari Mim Roh Dal-lima.  Mim dalam simbol peta badan adalah pusat (solar plexus menurut peta cakra, atau Tan Thian menurut peta Chi Kung).  Dal-lima adalah sebutan mudah bagi Surat al Ikhlas.

Jadi Baraka dan Madhali, adalah anagram dari Ba[s]kara dan [Mirah] Delima.

Bala [tentara] Hu adalah Bala tentara Hu selatan (atau Nan dalam bahasa Cina), yang dipimpin Ike Mese dkk untuk menyerang Raja Jawa, sebagai eksekusi.  

Seloka [Kisah Mirip] Bagian 2 "BLUSUKAN"
Airlangga - Ken Arok - Sunan Kalijaga

Setelah berhasil memadamkan pemberontakan Ratu Calon Arang, Airlangga memindahkan kerajaan Kahuripan ke ibukota baru, yaitu Daha (Dahanapura).  Kemudian mengganti nama kerajaan menjadi Panjalu.  Untuk menghindari pertumpahan darah perang saudara, Airlangga mewariskan kerajaannya menjadi dua, yaitu Jenggala (yang terletak di ibukota lama, yaitu Kahuripan) dan Panjalu (terletak di Daha, ibukota baru).

Panjalu kemudian dikenal pula dengan nama Kediri.  Saat pemerintahan Sri Jayabaya, Panjalu berhasil menaklukkan Jenggala.  Masa itu dikenal sebagai Panjalu Jayati (Panjalu yang menang atau Panjalu yang megah).


Mewarisi sastra peninggalan Airlangga, Sri Jayabaya telah mewaspadai akan kemunculan Ken Arok.  Namun Ken Arok muncul saat pemerintahan Kertajaya.  Berbeda dengan Airlangga yang dekat dengan Mpu Baradha (sesepuh para kaum brahmana), Kertajaya justru berselisih paham dengan kaum brahmana.


Ken Arok hanyalah seorang banteng (preman) pasar yang gemar mabuk-mabukan.  Atas desakan kaum brahmana, Ken Arok setuju untuk memimpin pemberontakan.  Untuk mendukung kekuatannya, Ken Arok mencari pusaka, yang ternyata masih dalam masa penyelesaian oleh Mpu Gandring.  Karena belum sempurna, Mpu Gandring menolak memberikan keris pusaka itu kepada Ken Arok.  Ken Arok tak peduli dan merebut keris itu.  Dalam pergumulunan, Mpu Gandring tewas tertusuk keris buatannya sendiri.  Sebelum meninggal, Mpu Gandring mengutuk bahwa Ken Arok dan seluruh keturunannya akan binasa oleh keris itu.


Meski telah mendapat keris pusaka, Ken Arok tetap harus memiliki wilayah.  Maka dia mendatangi Tunggul Ametung, kuwu Tumapel, tempat dulu Ken Arok pernah mengabdi.  Kepada Tunggul Ametung, Ken Arok menyatakan maksudnya, menggantikan Tunggul Ametung sebagai kuwu.  Tunggul Ametung tertawa mendengar permintan yang ganjil itu.  Karena Ken Arok terus mendesak, Tunggul Ametung pun marah dan terjadilah perang tanding.  Tunggul Ametung tewas di tangan Ken Arok.  Untuk meredam gejolak, Ken Arok memperistri Ken Dedes, janda Tunggul Ametung.


Dengan memiliki pusaka dan wilayah (meski sebatas dukuh atau pakuwuan), Ken Arok menyatakan perang terhadap Panjalu atau Kediri.  Dengan dukungan kaum brahmana dan kekuatan pasukan para banteng (preman) pasar, Ken Arok berhasil memenangkan pertempuran demi pertempuran.  Kediri mengaku kalah,dan melarikan diri ke arah selatan (pantai hutan Purwa).


Ken Arok memulai era baru pemerintahan kerajaan yang diberi nama Singasari.  Untuk melegitimasi kekuasaan, Ken Arok dinyatakan sebagai anak Dewa, dan mendapat dukungan penuh dari kaum brahmana.  Namun kutukan Mpu Gandring ternyata benar adanya.  Ken Arok tewas oleh keris buatan Mpu Gandring itu, di tangan Anusapati (anak tirinya).  Anusapati tewas oleh keris yang sama ditikam Tohjaya (anak Ken Arok dari selir).  Tohjaya mati oleh keris itu saat terjadi pemberontakan Ranggawuni (anak Anusapati).  Ranggawuni kemudian membuang ke laut keris yang memakan banyak tumbal itu.  Ranggawuni meninggal dalam damai, digantikan oleh Kertanegara (putranya).  Di bawah kepemimpinan Kertanegara, Singasari mengalami kemegahan.  


Ketika itu datang utusan Cina-Mongol yang membawa pesan agar raja Jawa tunduk di bawah kekuasaan Cina-Mongol dan diwajibkan memberi upeti.  Tentu saja Kertanegara menolak dan mencukur rambut serta memotong daun telinga utusan Cina-Mongol itu.  Utusan itu pulang untuk melaporkan tindak "barbar" raja Jawa itu.


Di saat yang hampir bersamaan Kertanegara terusik oleh Kediri yang masih menyimpan dendam keturunan.  Kediri, dipimpin oleh Jayakatwang (Jayakatong), Bupati Gelang-gelang, yang sebenarnya masih sepupu Kertanegara, menyerang Singasari saat sebagian besar pasukan Singasari berada di luar Jawa. Kertanegara terbunuh dalam penyerangan itu.  Jayakatwang menobatkan diri menjadi Raja Kediri.  Keluarga Singasari kocar-kacir melarikan diri.  Di bawah pimpinan R Wijaya (bangsawan Pasundan yang menjadi menantu Kertanegara), mereka mencari suaka politik ke Arya Wiraraja (Adipati Madura).  Dengan bantuan Arya Wiraraja, R Wijaya mendapat ampunan dari Jayakatwang dan mendapat daerah otonom di sekitar Hutan Tarik, tempat berburu para raja.  Oleh R Wijaya, hutan itu kemudian dikelola layaknya sebuah desa, dan manjadi Desa Tarik.  Dalam perkembangan berikutnya Desa itu kemudian bernama Majapahit, yang kelak menjadi kerajaan besar di Nusantara.


Bala tentara Hu datang, mendarat di Tuban dan menjarah pelabuhan itu serta merampas perahu-perahu kecil yang kemudian digunakan untuk menyusuri sungai.  Tapi ada sebagian pasukan lain yang melalui jalan darat.


Sebenarnya Raja Jawa yang hendak dieksekusi adalah Kertanegara, Raja Singasari.  Tapi Kertanegara telah tewas dalam serangan pemberontakan Jayakatwang.  Bala tentara Hu, oleh R Wijaya dimanfaatkan untuk menyerang Jayakatwang.   Jayakatwang terbunuh oleh Bala tentara Hu.  Bala tentara Hu yang kelelahan setelah berperang dengan Kediri, dengan mudah dikalahkan oleh R Wijaya.  Sisanya melarikan diri dan dengan susah payah berhasil kembali ke daratan Cina.


Nan (atau selatan) yang tersembunyi dari kode-kode nama pada kisah Mangali putri Calon Arang, menjadi pertanda jalur persembunyian Sunan Kalijaga (dan jalur persembunyian sisa keluarga Kerajaan Kediri).  


Keluarga kerajaan Kediri melarikan diri dari serangan Bala tentara Hu ke arah selatan.  Mendengar kabar bahwa R Wijaya telah mengalahkan pula Bala tentara Hu, pelarian dilanjutkan pantai Alas Purwa.  Kemudian melalui laut selatan berlanjut ke arah barat menuju pantai Tasik Malaya, mengikuti jejak pendahulu mereka (keluarga Kertajaya) yang telah mukim di sekitar wilayah yang tidak jauh dari situ.  


Sebagai kerajaan besar, Majapahit selalu diganggu keamanannya oleh bekas tentara Kediri dan keturunannya.  Bekas tentara Kediri (tanpa Raja) ini menamakan diri Kedirling atau Kerling.  

Menjelang keruntuhan Majapahit (karena silang sengketa antar keluarga kerajaan), dimanfaatkan oleh perusuh Kerling untuk merampok, menjarah dan membunuh secara besar-besaran.

Sebagai kerabat dekat keluarga Majapahit, Sunan Kalijaga memboyong para keluarga besar Majapahit ke Demak Bintara.  Namun karena perbedaan keyakinan, Sunan Kalijaga membawa keluarga Majapahit Hindu ke arah selatan bersembunyi dari kejaran perusuh Kerling.  Sunan Kalijaga telah mempersiapkan perahu-perahu di pantai Cilacap untuk membawa keluarga Majapahit ke arah timur yaitu pelabuhan Nusa Dua, Bali, yang kemudian mejadi suku Hindu Jawa-Bali.  Namun ada pula yang memilih bersembunyi di gunung-gunung selatan Jawa.


Ternyata, Belanda pun menggunakan jalur selatan untuk menyembunyikan kapal-kapal armada dagangnya.  Saat itu sudah masa perang dunia II, Jepang masuk ke Indonesia dan mengobrak-abrik kekuatan Belanda.  Penyelundupan kapal-kapal dagang Belanda ke Pelabuhan Cilacap, yang kemudian dilanjutkan ke arah Autralia, dikenal dengan Operasi Armada Hitam.


Dalam suatu kisah, disebutkan ada pertemuan gaib antara Sunan Kalijaga dengan R Wijaya, Jayakatwang, Kertajaya, Ken Arok, Sri Jayabaya dan Airlangga.  Mereka membahas kembali sastra Serat Calon Arang, di mana Airlangga lebih bertindak sebagai Narasumber.  Sri Jayabaya, mengulas secara rincian analitik.  Dan Sunan Kalijaga mengasimilasi dengan kisah perjuangan Umar ibn al Khathab.  Mereka kemudian merangkum sebagai suatu prediksi (peramalan) kondisi negara dan pemerintahan Nusantara (pada umumnya) dan Jawa (pada khususnya).  Diskusi gaib ini, ternyata didengar oleh Sabdo Palon, tanpa sengaja.


Tak kuasa menyimpan rahasia, Sabdo Palon pun bertutur tentang Ramalan Jayabaya.


Terima kasih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

SEMANGAT PAGI....SUKSES Untuk SEMUA
JIKA ANDA PIKIR BISA PASTI BISA..!
Maaf apabila dalam pengambilan GAMBAR dirasa VULGAR
(Gambaran ini Hanyalah FAKTA sesuai dengan ASLINYA)
dan TIDAK Mutlak untuk diperdebatkan......................!!!
AKU CINTA NUSANTARAKU

KEBERLANGSUNGAN

Sedekah(Bisa Menunda Kematian)
KLCK aja ICON dibawah untuk Baca berita
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...